22 Oct 2020

Ajaran Toleransi Dalam Sebungkus Nasi Jangkrik

 

Nasi Jangkrik


 

Namanya memang Nasi Jangkrik tapi jangan lantas mengaduk-aduk nasi mencari jangkrik yang mungkin tersembunyi di segenggam nasi berbungkus daun jati ini.

Karena kamu tak akan menemukannya, jadi hilangkan dulu pikiran parno tentang jangkrik yang menempel di namanya.

Nasi Jangkrik biasanya hanya ada di bulan Sura, atau Muharram, tepatnya pada tanggal 10 Muharam saat diadakannya ritual Buka Luwur di makam Sunan Kudus. Acara Bukak Luwur sendiri biasanya dibarengi dengan penjamasan pusaka Kanjeng Sunan Kudus dilanjutkan dengan penggantian luwur atau kelambu yang mengitari makan Kanjeng Sunan Kudus. Setelah itu baru penyembelihan hewan shodakoh yang akan dimasak dalam jumlah yang banyak, dibungkus dengan daun jati dan dibagikan kepada masyarakat yang udah mengantri sejak semalam. Ritual Bukak Luwur diadakan setahun sekali, setiap tanggal 10 Syura atau 10 Muharam.

Nasi Jangkrik ini sekarang bisa dinikmati di sebuah warung dekat dengan Menara Kudus, yang hanya buka pada malam hari. Jadi gak perlu ngatre pada tanggal 10 Syura saja ya....

Nasi Jangkrik adalah nasi berlauk daging kerbau yang berbumbu jangkrik atau bumbu campuran cabe merah, bawang merah, bawang putih, kencur, lengkuas dan santan. Kemudian dimasak selama empat jam lebih, agar bumbu meresap dan daging menjadi empuk.

Lezatnya daging kerbau berbumbu jangkrik ini bila dimakan dengan nasi yang masih hangat, dengan bungkus daun jati yang menambah cita rasa tersendiri kelezatannya.

Sunan Kudus dan Ajaran Toleransinya

Nasi jangkrik  merupakan makanan kesukaan Sunan Kudus dan Kyai Telingsing , keduanya merupakan ulama yang berperan dalam penyebaran agama Islam di Kudus.

Nasi jangkrik ini memang khas menggunakan daging kerbau, karena  daging kerbau yang banyak beredar di Kudus.  Menurut cerita, untuk menghormati pemeluk agama Hindu yang saat itu menjadi agama mayoritas di Kudus.  Sunan Kudus melarang penyembelihan  hewan sapi, karena sapi termasuk  binatang keramat bagi umat Hindu. Walaupun saat itu Sunan Kudus sedang menyebarkan agama Islam, namun tetap menghargai penduduk yang beragama lain di kota Kudus. Tidak ada pemaksaan dalam berdakwah, bahkan dengan menarik simpati agar lambat-laun masyarakat terbuka dan mau memeluk agama Islam. Bukan dengan cara pemaksaan.

Sampai saat ini penyembelihan hewan sapi masih jarang dilakukan di kota Kudus, sehingga yang banyak beredar adalah daging kerbau. Walaupun saat ini agama Islam sudah menjadi agama mayoritas di kota Kudus, namun ajaran Sunan Kudus tentang anjuran untuk tidak menyembelih hewan sapi masih ditaati sampai sekarang oleh sebagian besar masyarakat Kudus.

Ada sebuah cerita mengapa dinamakan Nasi Jangkrik, karena pada saat itu Sunan Kudus dan Kyai Telingsing sedang berada di Tajug yang ada di sekitar menara untuk belajar agama bersama, mendengar orang-orang sibuk memasak yang suaranya krik-krik riuh seperti jangkrik, lalu Sunan kudus menamakan nasi yang dimasak itu dengan nama Nasi Jangkrik.

Selain pelarangan penyembelihan hewan sapi oleh Sunan Kudus, bentuk toleransi beragama diwujudkan dengan bentuk bangunan Menara Kudus, yang menyerupai candi, dan ornament masjid Al Aqsho Menara Kudus yang kental nuansa budaya Hindu, Budha, Jawa dan Tiongkok.

Beruntung sekali saya bisa menikmati sebungkus nasi jangkrik yang lezat ini, dan disuguhkan langsung dari Yayasan Menara Kudus di rumah Bapak H EM Nadjib Hassan yang letaknya persis di sebelah Menara Kudus. Tepatnya pada saat selesai berlangsungnya Panggung Penyair Asia Tenggara yang digelar di kaki Menara kudus atau halam depan Menara kudus. Kami beserta para Penyair yang hadir dari berbagai Negara, seperti Malaysia, Singapura, Brunai Darussalam, Thailand dan Indonesia sendiri setelah acara selesai digiring menuju rumah Kyai Nadjib untuk disuguhi nasi Jangkrik, teh hangat dan kacang rebus sambil bercengkerama dengan para penyair kondang. Rasanya nyaman sekali, nikmat nasi Jangkrik telah perpadu dengan suasana yang rileks dan santai.

Kamu pingin menikmati lezat Nasi Jangkrik, datang saja yuuk ke Menara Kudus, tapi harus malam hari ya… Karena Warung Nasi Jangkrik yang ada di sekitar Menara atau tempat di Jalan Sunan Kudus hanya buka malam hari jam 19.00 sampai jam 23.00 saja.

Salam hangat

 

Sri Subekti Astadi

22 comments:

  1. Wah, saya baru tau nih sama nasi jangkrik. Terima kasih ibu untuk info kulinernya๐Ÿ˜Š

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih udah berkunjung kesini Mbak...

      Delete
  2. Pernah ke kudus, tapi belum pernah menikmati nasi jangkrik. Semoga next bisa menikmatinya. Makasih info nya mba.

    ReplyDelete
  3. Mamaku orang Kudus Mbak, dan semenjak eyang meninggal tahun 2006, aku jadi sering ke Kudus. Tapi aku belum pernah coba nasi Jangkrik ini.. mungkin nanti pas aku ke Kudus aku cobain hihi.

    Kalau ke Kudus, biasanya aku dan keluarga makan soto Kudus dan nasi pindang hihi. Jadi kangen Kudus :")

    Terimakasih infonya Mbak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayukk..kapan ke Kudus lagi Mbak. Nasi Jangkrik adanya di sekitar Menara dan malam hari saja..ya..

      Terima kasih udah berkunjung kesini..

      Delete
  4. aduh aduh auto penasaran mbak. jadi ga ada unsur hewan jangkrik di dalam nya kan? hihihi! saya yg pernah tuh makan soto kudus mbak, dagingnya kerbau juga kan?
    salam kenal,
    https://lfitriany.wordpress.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak..ada jangkriknya yg bisa ngerik itu..Mbak..dijamin enak kok..
      Terima kasih udah berkunjung kesini ya..

      Delete
  5. Soto daging kerbau bikin penasaran ya ๐Ÿ˜„ saya pernah menulis tentang ajaran toleransi Sunan Kudus ini dalam naskah yg saya ikutkan sayembara GLN 2020 dengan tema toleransi, sayangnya belum beruntung jadi juara ๐Ÿ˜„

    ReplyDelete
    Replies
    1. wiih..keren dong, Mbak Queen Kudus juga kah..

      Salam hangat ya

      Delete
  6. Waduh jauhnya di Kudus. Nanti kalau ke Kudus, aku mau coba. Kayanya enak ya ituu~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Listiorini tinggal dimana Mbak..ayok2 kapan2 main ke Kudus..
      Terima kasih udah berkunjung ya

      Delete
  7. Saya dari Surabaya Mbak ๐Ÿ˜„ belum pernah ke Kudus, semoga suatu saat bisa berkunjung yaa

    ReplyDelete
  8. Keliatannya enak banget daging kerbau dibumbu seperti itu, saya pernah makan daging kerbau cuma dikasih bumbu santan atau rebus saja..haha..kapan-kapan kalau ke Kudus bakal mampir :)

    ReplyDelete
  9. Akhirnya tau, kenapa di Kudus masih sering ditemukan daging kerbau.
    Sungguh ajaran toleransi yang luar biasa dan bisa bertahan hingga hari ini ya mba.
    Terimakasih infonya

    ReplyDelete
  10. Paragraf awal "nasi dibungkus daun jati" udah bikin auto laper. Ngingetin sama nasi ponggol khas brebes. Aq belum pernah nyicipin daging kerbau, samakah mba dg daging sapi?

    ReplyDelete
  11. Wah aku pernah ke kudus sekitar 4 tahun lalu, sayangnya kami kurang informasi apa2 jd malah baru tahu sekarang klo ada kuliner nasi jangkrik. Klo pandemi berakhir doakan ya aku bisa mampir kesana lagi dan mencicipi nasi jangkrik

    ReplyDelete
  12. Dari penampakan makanannya sangat sederhana...tapi pembelajarannya luar biasa..ada pelajaran toleransi hanya dari sebungkus nasi..semoga suatu saat bisa merasakan nikmatnya nasi jangkrik๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

    ReplyDelete
  13. Wah dalam makanannya ga ada jangkrik-jangkriknya ya... Hehe jadi ingat penamaan sego kucing...
    Oh pantes, adikku bilang kalau di Kudus banyaknya daging kerbau sampai ada soto kerbau ternyata begitu ceritanya... Kirain emang karena orang Kudus suka daging kerbau hehe...

    ReplyDelete
  14. wah nambah lagi ensiklopedia kulineranku ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†, semoga kalo diberi kesepatan main ke kudus bisa coba ini hihi

    ReplyDelete
  15. Duh duh jadi penasaran dengan nasi jangkrik yang ternyata isinya bukan jangkrik hehe tapi daging kerbau ya..sejarahnya juga dalam ternyata tak sekadar makanan..

    ReplyDelete
  16. Wah ternyata ada sejarahnya ya Mbak, awalnya aku sudah berpikiran ada daging jangkriknya. Aku belum pernah nyobain, kelihatannya enak. Bisa buat referensi kalau main ke Kudus nih. Makasih sharingnya, Mbak.

    ReplyDelete

Baca juga

Tentang Rumah yang Kesepian

    Sudah berbulan-bulan sepi sekali disini , hanya seorang lelaki kurus yang setiap hari menyapu lantaiku. Dinding-dinding yang terbuat...