4 Dec 2020

Bertambah Hobi Bertambah Rejeki Saat Pandemi

 

hasil kegiatan kecil membuat konektor masker hijab, lumayan bisa dijual


Sebelumnya kita memang tidak pernah berpikir kalau harus di rumah saja dalam waktu yang demikian panjang, berbulan-bulan bahkan hampir 8 bulan lamanya.

Karena pandemi ini memang bukan rencana dan rekayasa manusia, namun sudah takdir dari Yang Maha Kuasa.

Di rumah saja bukan berarti kita hanya rebahan sepanjang waktu, semau-mau kita sendiri. Karena bagaimana pun kehidupan tetap harus berjalan walau dalam keterbatasan. Kita yang dulu menjadikan rumah sebagai persinggahan saat istirahat malam hari saja, kini dipaksa menikmati rumah yang telah kita bangun , kita usahakan, kita hias dengan memperpanjang masa-masa harus di rumah.

Dengan di rumah bukan berarti dunia berhenti berputar, namun kita pun bisa memutar dunia dari rumah. Yuuups! (ini dunia apa globe yaak!)

Kesibukan demi kesibukan yang kita lalukan di luar rumah, sering membuat kita lupa kalau keinginan, atau bakat-bakat yang sebenarnya ada dalam diri kita jadi terpendam dan terlupakan.

Sekarang saatnya kita membongkar sedikit demi sedikit keinginan, bakat atau sesuatu yang dulu tertunda-tunda pengerjaannya kita ingat-ingat lagi. Kita kerjakan, kita gali lagi mumpung Tuhan masih memberi waktu kita harus di rumah.

Seperti keinginan untuk berlajar membaca Al-Qur’an dengan tajuwid yang lebih baik, belajar ilmu agama yang selama ini terkesampingkan dengan ilmu dunia. Kita bisa mulai melakukannya dengan lebih disiplin dan lebih baik lagi.

Kalau soal hobi yang tadinya terpendam kita bisa mulai mengorek-ngorek lagi, untuk menambah ilmunya dan mengerjakannya.

Misalnya saja hobi kita yang nampak dan kita seriusi selama ini adalah menulis, namun ternyata setelah kita korek-korek ternyata kita hobi pula membaca. Eh..ya membaca dan menulis itu emang harus dalam satu paket ya...gak bisa jadi hobi tambahan dong! (skip--)

Tapi bisa juga selain hobi menulis kita hobi pula melukis, bisa melukis di atas kanvas atau melukis dengan kata-kata...(sama lagi dengan menulisnya, kan heheheh)

Hobi-hobi yang trend saat ini seperti , menanam tanaman hias, memelihara binatang atau ikan, memasak makanan yang khas. Untuk yang hobi menulis online pun banyak pilihan yang bisa dilakukan seperti menulis di blog atau blogger, munulis fiksi, mengikuti lomba-lomba menulis yang banyak tersebar di media sosial atau komunitas-komunitas online. Bahkan yang hanya suka bermedia-sosialan saja juga bisa mengikuti giveaway, callege atau menjadi buzzer atau infuller.

Bila kita tekuni hobi-hobi di atas serta kita mengetahui keunikan-keunikannya, banyak kemungkinan bisa mendatangkan rejeki dari hobi tersebut.

Jadi tak lagi ada alasan di rumah saja menghalangi kita untuk tetap berkarya. Kaum rebahan geser dikit dong, pindahkan kasurmu di dapur, di halaman atau biarkan tetap saja di kamar. Tetap semangat untuk tetap bergerak dengan tangan, hati dan pikiran kita agar pundi-pundi rupiah tetap mengalir melalui Gopay, OVO, DANA maupun rekeningmu.

Semoga saja pandemi segera berlalu, kita sosong kehidupan yang lebih baik dari kemarin, kita evaluasi diri apa yang bisa kita tetap pertahankan atau kita tinggalkan bila saat kehidupan normal berjalan kembali.

Tetap semangat namun terus waspada karena virus Covid-19 belum juga usai, patuhi protokol kesehatan tetap pakai masker, jaga jarak dan cuci tangan pakai sabun.

Salam hangat dan salam sehat selalu

10 comments:

  1. Setuju mbak, tetap semangat namun terus waspada. Karena sebenarnya nilai plus dari pandemi ini jadi lebih banyak waktu luang yang kadang kebablasan malah dipake buat rebahan doang, padahal banyak banget ya hal-hal produktif yang bisa dilakuin, hehe

    ReplyDelete
  2. Setuju Bu, waktu terus berjalan harus tetap berkarya. Pandemi ini akhirnya daku bikin Ruang Aksara dan ikut banyak lomba nulis..rasanya jadi semangat karena ada yang dikerjakan ya..

    ReplyDelete
  3. Nailah: .

    Selama pandemi, aku rajin ikut lomba menulis untuk anak SMP, tema lombanya macam-macam jadi harus banyak baca buku dan cari bahan. Seru!

    ReplyDelete
  4. Betul mba, tidak boleh jadi alasan untuk tidak mengembangkan diri dan mempelajari hal-hal baru. Dibalik kesulitan disaat pandemi, sellau diselipkan kemudahan. Tinggal kita mau melihat nya dari sisi mana. Nice sharing mba.

    ReplyDelete
  5. Ada banyak hikmah yg bisa diambil selama pandemi ga bisa kemana2.. Kalau dipikirin pusingnya maah yaa pusing aja bawaannya... Tapi bener mba 'menikmati rumah yg sudab kita bangun' itu luar biasa sekali ☺☺

    ReplyDelete
  6. Walau menatap pandemi dan berita di luar sana kok kayaknya negatif terus.. tapi harus ada kemauan untuk belajar ya Mbak. Di sisi lain pandemi ini, banyak banget kemudahan untuk belajar online :)

    ReplyDelete
  7. Saat pandemi awal-awal dulu, aku bingung banget Bu. Terus mulai iseng mencari kegiatan seperti pelatihan menulis blog, merancang infografis, ikut beberapa webinar tentang berbagai tema..ternyata walau di rumah, aku masih bisa menambah banyak ilmu. Ini semua usaha-usaha agar nggak terlalu fokus pada pandemi dan biar tetap sehat secara mental :).. Sharing yang bagus sekal, terima kasih

    ReplyDelete
  8. Bu Sri, foto mask connector-nya bikin penasaran deh. Ayo dong dibagi langkah2 pembuatannya 😄 saya tertarik mencoba

    ReplyDelete
  9. Konektornya lucu 0lucu banget sukaaaaa ^^ setuju mba kita memang harus puter otak dan kreatif ya masa pandemi ini. Biar ada pundi2 yang mengalir buat nahbah-nambah biar dapur ngepul hehehe...

    ReplyDelete
  10. Gara-gara pandemi ini hobi nambah, sering nya nonton film. Terus kan sayang banget cuma nonton doang, akhirnya dipadukan sama hobi nulis. Jadi deh blog.

    Btw liat konektor di gambar jadi inget mamaku doyan nerajut bikin konektor sama masker. Semoga pandemi segera berakhir!

    ReplyDelete

Baca juga

Forum Komunikasi Masyarakat Kudus se Jabodetabek dan Alumni SMA Kudus 84 Peduli Banjir di Kudus

  Tim baksos tiba di dapur umum  foto:dokpri Hari Sabtu tanggal 30 Januari 2021 Kota Kudus telah diguyur hujan yang lumayan deras selama...